Artfriend x Bookxcess

Hey guys!

Entri ni sepatutnya terbit pada awal Januari 2017. Sebab tertunda:-
- Tunggu nak upload gambar yang sedikit bermaselah.
- Aku rasa entri ni tak best bagai melepaskan batok di tangga.

Kebelakangan ini entri aku banyak berakhir dalam draft je.
Entahlah. penulisan aku makin radikal barangkali? Kahkahkah!

Terimalah..

***

Long weekend Krismas haritu aku ke KL. Atau lebih tepat lagi, ke Selangor, hahaha. Hujung minggu tersebut menjadi luarbiasa panjang sebab aku cuti sejak Khamis.


Dari sebelum datang KL aku dah setkan dua tempat yang aku nak lawat; Artfriend (kedai alat tulis/apa-apa je berkaitan art) dan Bookxcess (kedai buku murah). Jadi,  bila aku di KL dua tempat ni menjadi agenda utama.

Aku ke Artfriend dulu. Jumpa secara tak segaja bila tengah cari panggung wayang. Memang lah takkan jumpa sebab panggung dekat e-Curve manakala aku sedang berada di the Curve,  LOL. Aku sempat membelek kejap je sebab nak bergegas ke panggung.

Lepas tamat cerita Moana hari pun dah lewat. Aku bawak anak buah underage jadi kena cecepat balik. So aku pass dulu lah nak membeli kat Artfriend. Tak rasa terkilan sangat sebab dekat dengan rumah kakak aku, hehe. Beberapa hari kemudian (amboi,  cuti panjang lah katakan) aku kembali lagi ke the Curve melepak bersama-sama anak buah-buahan. Korang jangan ingat anak buah aku tu umur lima tahun kepe, diorang yang drive aku,  hahaha you do the math (tetiba).

Dan kali ni, aku keluar dari Artfriend bukan dengan tangan kosong. Cuma purse aku pulak yang jadi kosong. Tapi takpe biar hati senang dan puasssssah! Gitu.

Entah apa lah merasuk aku suruh beli brushpen, pen yang biasa pun terkial-kial nak guna,  huhu. Watercolor tu pulak aku beli dengan harapan dapat jadi pandai. Hahahahahaharapan..

Hari keberapa entah aku pergi Bookxcess bersendirian. Sebab aku tahu akan berlama. Dan sebab anak buah aku alergik dengar perkataan 'buku' sapa pun taknak ikut, hahahaha minat membaca tidak boleh diwarisi dari seorang ibu saudara..

Dan aku tertinggal handphone dalam bilik.

Kau tahu tak perasaan tertinggal henfon bilamana kau berada di persekitaran yang asing? Rasa macam masuk hutan tanpa bawak sardin. Mujur jugak aku dah siap google cara nak ke Amcorp Mall di rumah tadi. Jadi aku meneruskan perjalanan dengan yakin. Cuma terkilan tak dapat ambik gambar pintu masuk Bookxcess idaman aku sejak sekian lama.

My first Murakami. Jo Nesbo tu memang aku aim dari bookxcessonline.com lagi. Tim Sadlin tu aku dah ada tiga bukunya. Bukan genre thriller, tapi tentang kehidupan. Sangat funny dan warm cerita dia. Tapi sayangnya ada beberapa buku dijual online tapi tiada dalam stock di kedai nyata. Terpaksa lah aku beli secara online nanti dan membuang duit untuk postage charge. ugh. Tak kesampaian hasrat aku nak angkut buku Case Study S. Holmes dengan megahnya keluar dari kedai.

Oh ya, buat yang tak tahu Bookxcess ni emak kepada Big Bad Wolf. Memang bukunya murah sepanjang tahun. Tapi taklah semurah anaknya tu. Aku lagi suka beli kat Popular Bookstores yang ada Blockbuster Price serendah RM8 satu buku. Tapi tak banyak buku yang aku mahu berada dalam kategori harga tu,  huhu.

Anyway. Aku datang dengan rasa ringan. Balik ke Penang dengan rasa berat hati. Sebab tak puas lagi bercuti,  hahahah. Di samping berat muatan. Boleh tahan jugaklah berat enam biji buku tu. Oh oh, sempat jugak aku jumpa dengan beberapa orang rakan pengkomik iaitu Lee-kuncEroAujinz dan Faye. Rasa sekejap sangat berjumpa, tak sempat nak sembang kencang dan panjang hari dah petang, perlu pulang awal sebab guna public transport

Yang aku tak faham masa dekat the Curve tu ada lah beberapa orang tanya aku tentang arah atau tempat. Nak menganjing aku ke atau aku memang nampak macam penduduk tetap Selangor? Atau I'm simply approachable..and cute? *Sniff.


Aku nak Pintu Suka Hati dari Doraemon! 

Pakai Tudung 24/7

Hey guys!

Sekarang ni banyak dah komik-komik islamik yang diterbitkan, alhamduillah. 
Satu cara baru untuk berdakwah.
Tapi ada satu perkara yang aku kurang berkenan.
Pemakaian tudung di dalam rumah.

Kelihatan agak berlebih lah kalau seorang emak bertudung litup di dalam rumah bersama suami dan anak-anak.
Bukanlah aku nak suruh si emak tu dilukis dengan memakai miniskirt atau baju nampak klivej, tapi memadai lah lukis dia sarung anak tudung, takpun free-hair je.
Logiknya ada ke kita nak lilit shawl labuh-labuh bila dalam rumah bersama muhrim?
Yeah yeah, guna common-sense
Malangnya, tak ramai manusia yang dikurniakan dengan common-sense zaman sekarang ni.

Dalam drama Melayu lagi haru. Adegan tidur pun pakai tudung.
Okay, yang ni aku nak gelak. Kahkahkah!!
Aku faham lah pelakon tu memang berhijab in real life, tapi boleh je buang scene bilik tidur.
Tak terjejas pun jalan cerita.
Setakat nak berangan atau bersendu-sedan atas balkoni pun boleh, dalam kereta pun boleh, atau mana-mana tempat yang sesuai dengan imej perempuan bertudung yang dalam kegelisahan.
Tu belum babak isteri bertudung bemesra dengan 'suami' (baca aktor lelaki bukan muhrim) atas katil.
Hm.

Bukan apa, risau nanti orang yang cetek agama, atau orang bukan Islam merasakan yang menutup aurat itu sangat berat.
Mana taknya, dalam rumah, luar rumah, dalam bilik tidur, waktu tidur, semasa berasmara semua kena pakai tudung.
Habis bilanya boleh bukak tudung? Waktu mandi je? Ke dah ada drama Melayu yang menampilkan perempuan berhijab dalam tab mandi? Kuihihih..

Apa yang aku cuba nak sampaikan adalah;
Islam itu mudah. Jangan buat ia nampak susah.


Z makin membosakan 

Tips Supaya Suka Membaca Novel Inggeris (for Beginners)

Hey ya!

Seperti yang sesetengah dari kamu semua sedia maklum, aku merupakan seorang kaki buku/novel. Buku-buku yang aku baca ada ditepek di Instagram @zyraroxx (follow lah terus alang-alang tu) kehkeh. 

Aku dapat banyak komen (sebenarnya dua je) dari adik-adik yang bertanyakan tips macamana nak minat membaca novel-novel Inggeris. Well, aku anggarkan bukan dua orang je yang berminat nak tahu, lalu aku pun buat entri ni dengan harapan dapat memupuk minat membaca amnya, dan dapat meningkatkan penguasaan bahasa Inggeris khususnya (dah macam ucapan guru besar).



Sebelum aku bagi tips, sila kenalpasti dulu beberapa perkara berikut:-

1. Minat membaca tak?

Ini point penting untuk membaca. Tak kiralah novel Inggeris ke, Jerman ke, kalau takde walau satu iota minat untuk membaca, lupakan ajelah hasrat.

2. Faham bahasa ke tak..

Sebelum pergi dengan lebih lanjut, faham ke tak bahasa Inggeris ni. Its okay kalau lemah dalam penulisan atau lisan, tapi perlu lah reti dalam kefahaman. Macam aku, penulisan tak berapa nak okey tang grammar. Percakapan so-so aje sebab jarang boleh dipraktikkan, nak speaking 24 jam karang dikata lupa daratan pulak.

3. Nak baca novel Inggeris sebab...?

Kena tahu sebab jugak. Sebab nak menunjuk-nunjuk ke, pengaruh rakan sebaya ke, pengaruh drama ke.. Kerana ianya akan memberi kesan terhadap pembacaan kau.

Sekarang, aku bagi tips seperti berikut. Harapnya membantu jugak sedikit sebanyak:-

1. Kenal pasti genre kegemaran

Ini adalah satu perkara asas dalam bidang membaca. Jangan pakai sebat je beli novel sebab cover dia lawa, atau sebab crush kau beli maka kau pun kena beli. Contohnya aku tak suka novel cinta atau novel melakolik. Aku pernah beli satu novel konon romance dan.. aku menyesal. Bosan tak sudah, baca pun tak habis. Aku suka genre misteri/penyiasatan/suspense/thriller. Oleh itu aku lebih terarah kepada penulis yang macam Dan Brown, David Baldacci, Jo Nesbo (sekadar sebut beberapa nama).

Kadang-kala kalau dalam hati ada taman instead of machine gun, aku pun akan baca jugak novel-novel sweet and cheesy. Penulis pillihan aku untuk novel kategori tu adalah Sophie Kinsella. 

PENTING: Tolong jangan paksa diri membaca novel yang kau tak suka sebab kebarangkalian untuk rasa bosan dan give-up itu sangatlah tinggi.

2. Mulakan dengan seleksi ‘Young Adult

Nama pun baru nak mula membaca, jangan lah terus hentam pergi beli novel tebal 500 mukasurat dan susah gaya bahasanya. Pilih novel dari bahagian young adults atau teenager (even umur kau dah tak berapa nak young) sebab gaya bahasanya lebih ringkas, mudah untuk difahami. Aku dulu kakak belikan buku bedtime stories untuk baby walaupun waktu tu aku dah berumur 12 tahun! Aku mula baca novel Harry Potter masa umur 14 tahun. Nampak tak? Mulakan dari bawah.

4. Jangan paksa diri

Sebab aku jenis suka membaca, jadi boleh habiskan sebiji novel 300-500 mukasurat dalam masa sehari cuti. Kalau kau jenis tak berapa nak suka membaca, jangan paksa diri untuk habiskan semata-mata sebab tak nak rasa terbeban. Kalau kau paksa diri untuk habiskan baca sebab jalan ceritanya yang menarik dan tak sabar nak tahu ending, itu amatlah dialu-alu kan, hahahah. Jangan sesekali paksa diri sebab nanti automatik membaca jadi satu perbuatan yang dibenci, sedangkan membaca ni sepatutnya jadi perkara yang menyeronokkan. Satu mukasurat sehari pun takpe asalkan hati riang.

5. Buat Imbasan sebelum membeli

Sebelum diimbas oleh scanner cashier, aku sarankan kau imbas dulu novel yang nak dibeli. Kalau dibaluti plastik, baca dulu excerpts dekat bahagian belakang novel. Kalau tak berplastik, lagi bagus, kau boleh tengok gaya penulisannya macam mana. Kalau mudah faham, dan jalan cerita yang sesuai dengan citarasa, baru beli. Aku selalunya akan imbas harga dulu sebelum jalan cerita, wahahaha! Jangan sebab dia tulis ‘No. 1 bestseller author in New York’ kau terus beli. Sebab kekadang novel yang takde tulis puji-pujian itu berpuluh ganda lagi best!

Nah aku tepek kata-kata dari jiran aku sebagai inspirasi. 


Apa yang ditulis adalah berdasarkan pengalaman aku sendiri.
Lain orang, lain caranya. Kalau cara kita sama, harap ia membantu :)


Bangsa membaca bangsa berjaya 
 
Copyright©ZyraRoxx Inc.
2012-2015 All Rights Reserved
Protected by Copyscape