Debaran Lebaran

Hey guys!

Harapan aku korang semua dah berjaya melakukan amal ibadat dengan khusyuk di bulan barakah ini. Apa yang berdebarnya dengan lebaran? Takde apa, cuma sedap didengar/dibaca.

Aku nak menulis sikit pasal persiapan raya aku dulu dan sekarang. Yelah, nak tulis minggu depan, dah hari raya. Siapa yang nak baca? Wahahahhha. In fact, aku haramkan korang buka blog aku di hari raya ni. Tolonglah minimakan penggunaan gajet dan maksimakan interaksi sesama umat. Simpan kejap rindu dendam korang kat blog ni *batuk keras

Kenapa kita selalu rasa raya dulu lagi meriah dan seronok dari raya sekarang? Adakah faktor umur dan persekitaran? Malam raya aku dulu happening bagi aku. Sebab..

Malam tulah nak pasang tirai..
Aku tak tahu kenapalah tak pasang seminggu awal, atau di awal ramadhan. Dan macam jadi tradisi kena pasang malam raya, kalau tak, kurang meriahnya. Memang meletihkan tapi sangat puas hati bila tengok hasil ruang tamu jadi kemas rapi menawan.


Aku tak suka pasangkan besi cangkuk kat tirai. Susah nak masuk satu hal, salah selang barisan satu hal yang lain pulak. Salah selang barisan boleh membawak kepada tirai jadi pendek tak sampai ke destinasi, atau terlebih lebar hingga sampai ke tingkap sebelah. The struggle is real. Kakak aku ambik pendekatan bijak dengan menulis SELANG 3 BARIS di atas tirai tu. Tapi struggle balik sebab kesan tulisan hilang lepas dibasuh.

Sekarang: Dah takda sapa nak rajin pasang tirai malam raya. Kakak aku awal lagi dah pasangkan. Hilang sikit meriahnya. Aneh, tugas yang sangat aku tak suka dulu, kini dirindui pula.

Malam tulah nak buat biskut terakhir..
Masa dulu panjang. Bukan aku mengarut tapi itu satu fakta. Masa semakin lama semakin singkat. Malam raya aku dulu lazimnya mesti ada paling kurang sejenis kuih dan kek yang akan dibakar. Seronok dia lain macam sambil buat sambil dengar lagu raya. Memang keesokan harinya tu para tetamu dihidangkan dengan freshly baked biscuit and cake.



Aku pulak dulu jenis tak senang duduk kalau jenis biskut sedikit. Paling koman mesti ada 5 jenis. Tu pun aku merengek dekat kakak suruh tambah lagi. Mesti ada 6 jenis ke atas. Sebab? Bukan tak nak kalah dengan jiran sebelah tapi bekas kuih raya ada enam bijik, aku tak suka tengok bekas kosong, haha.

Sekarang: Meh, sapa ada masa untuk semua tu? Semua biskut dan kek dah tersedia di dalam bungkusan..

Malam tulah nak habiskan menjahit baju raya..
Ini bukan aku, menjahit bukan bidang aku, tapi kakak aku. Dulu aku mana ada beli baju raya, semua kakak buat (kecuali baju raya kasual skirt, jeans, t-shirt lah). Pulak tu bukan baju kurung biasa, ada je dia bereksperimentasi dengan fesyen. Baju kebaya lah, kebarung, kebaya Johor dengan padanan kain yang memang menongkah arus fesyen semasa kat kampung aku masa tu. Seringkali jugak aku dipanggil oleh anak-anak dara kampung bila aku pergi beraya untuk meneliti busana raya pertama aku, hahaha bangga mak nak.



Keburukan buat sendiri ni, suka bertangguh. Agak cemas lah bila lagi seminggu nak raya tapi baju raya kau masih dalam bentuk kain ela, hahahah. Sedangkan rakan sepermainan lain dah enam kali try baju dan kasut raya memasing, fuh.

Sekarang: Kosser kakak nak menjahit baju untuk aku. Baju dia sendiri, suami dan anak-anak pun beli siap di kedai je sekarang.

Bagi aku, memang terasa beza sangat kemeriahan raya dulu dan sekarang. Dulu abang kakak memasing belum kahwin, rumah meriah. Sekarang, tinggal aku je belum kawin, maka aku sorang jelah yang beraya di kampung dengan sorang kakak dan dua anaknya. Siblings lain raya kedua/ketiga baru balik sebab beraya di rumah mertua memasing dulu. Takbir raya yang mendayu sure bring  back memories with arwah ayah dan emak, dan abang sulung.. huhu.

Korang teka baju raya aku biru kan? Tahniah! Hahaha memang aku suka biru. Tapi dalam kes di atas, kaler biru kelihatannya seperti baju pengawas sekolah jadi aku pilih.. um.. lilac.

Dan di kesempatan ini, aku nak mengucapkan selamat hari raya maaf zahir dan batin kepada semua pembaca blog Zyraroxx. Maaf sekiranya ada tulisan yang menggangu, walaupun awal-awal lagi aku dah warn kat atas blog 'read at your own risk' muakakaka. Selamat menyambut lebaran dengan yang tersayang tidak kira di mana anda berada. Buat yang bertugas di hari raya, terimalah salute dari saya. Dan sekali lagi aku nak ingatkan, kurangkan interaksi di media sosial, bersosial  lah dengan sedara mara rakan taulan sepupu sepapat. Please disconnect to connect more, ewah dah macam iklan. Bencinya.


Pandu cermat, ingatlah orang tersayang 

Mentadak & Misteri Dalam Tidur

Hey!

Zaman aku kecik dulu, ada satu permainan yang agak syirik iaitu Mentadak Mentadu.
Cara naik main dia mudah, kau cari seekor mentadak (praying mantis), letak atas telapak tangan, dan chant:
Mentadakkkk mentaduuuu (masukkan nama orang yang berkenaan) tidoq macamana?

Dan mentadak tersebut akan mengerekot, mengiring, atau apa-apa jelah yag dia suka.
Konon menggambarkan posisi tidur si polan yang disebutkan dalam mentera tadi.

Dan kemudian masing-masing gelak terbahak-bahak bila si mentadak buat aksi tidur yang pelik dan memalukan. Tapi kesahihan posisi tidur tak dapat dikenalpasti melainkan pergi tanya sendiri ahli keluarga si polan tersebut. Kalau ada yang betul tu, eksaited jugak, mula lah percaya si mentadak ada kuasa magis. Tapi aku sangsi dengan pengakuan kawan-kawan yang mengaku posisi tidur mereka sama macam si mentadak sebab mengaku untuk posisi yang senonoh je.

Ada yang tak ambik kisah, macam aku. Do it just for fun sake. I don't need a freaking praying mantis to tell me what to do, hahaha. Tapi ada jugak yang take it seriously. Bila berselisih di sekolah "wehh.. hangpa tau dak Zyra tidoq menonggeng.. hahahaha.." Dan budak tu bila dah besar, dia jadi seorang yang sangat annoying dan berfikiran sempit yang sangat taksub dengan teori konspirasi.

I guess she never growing up.

Sejujurnya, aku pun tak tau aku tidur macamana. Pernah aku nak rakam aksi tidur sendiri (wth?), tapi bimbang kalau-kalau terakam aksi lembaga lain sekali. Jenuh pulak aku nak mencari teman tidur upahan, hahaha. Jadi aku anggarkan posisi tidur aku adalah gaya macamana aku bangun. Jangan risau awak, saya masih tidur setempat tak berguling-guling atau berpusing 360°.
Kau ingat mentadak mampu ke nak buat posisi tidur anggun macamni?
Hahahaha (sebenarnya mampu, penah tengok ia buat -..-)


Dulu penah sekali aku kena 'tindih' masa tidur. Bila tersedar dan mampu mengucap, terus aku berlari ke bilik housemate mintak tumpang tidur, atas lantai pun jadilah, hahaha, Aku ingatkan bila jadi rocker, hati kental dan keras, ilusi je semua tu nak. Sesungguhnya, hanya Roy yang berhati keras, Roxx belum.



Sleep tight 

Kapitalisma

Hey guys!

Anda semua tengah atau sedang atau belum shopping raya? Walau di mana pun anda berada, harap dapat berhemah berbelanja.

Di musim perayaan ini, selain kanak-kanak riang, ada satu lagi kelompok manusia yang gumbira dan teruja: kapitalis. Hasil jualan boleh mencanak-canak naik sampai tembus graf. And somehow, aku rasa kapitalisma ini telah sedikit sebanyak berjaya mencuci otak aku (baca brainwash)..


Sekarang ni aku rasa, kalau baju tanpa jenama yang berharga lebih dari RM30 dah jatuh mahal bagi aku. Tapi, bila baju branded, RM80 pun aku rasa murah. Aku rasa jelah, tapi takde rasa meluap-luap nak memiliki. Still managed to curb that omg-must-have-this feeling. Hohoho.


Dulu (sekarang pun masih sikit) aku lemah bila masuk ke sesuatu kedai, belek barang lama-lama, jurujual layan baik gila. Aku end-up beli atas dasar serba salah, huhu. Sebab tu bila aku masuk kedai, nampak je jurujual datang menerpa, aku terus buat pusingan U keluar kedai. Itu langkah mudah menyelamatkan poket.

Dan sekarang aku rasa aku dah tak mudah dihujani rasah bersalah atau pujuk rayu jurujual. Sebab? Baru-baru ni aku masuk butik baju muslimah. Aku mencuba baju itu ini sampai kakak aku pun jemu. Tapi aku tak berkenan lalu blah lepas mengucapkan terima kasih kepada jurujual yang masam kelat senyumnya. Savagenya hang dik... kata kakak. Saat itu aku sedar. Aku dah berjaya menepis rasa membeli kerana taknak rasa bersalah! Yeah, achievement unlock! Kuasa pengguna kembali berada di tangan! Yadda yadda!

Sekali lagi aku nak tanya, kau orang dah beli baju raya? Haritu aku jalan jalan sekitar Penang. Aku tak tahulah sebab taste orang Penang ke apa tapi mostly baju raya diorang lebih kepada baju pengantin raja sehari. Merelit-merelap, bling bling, renda labuci over-loaded dengan pilihan warna yang meremangkan bulu dada mamak.

Lalu aku pun mengambil keputusan muktamad.
Aku balik beli di kampung halaman jelah.
Cuba teka baju raya aku warna apa?



Jangan membazir, ingatlah orang tersayang 
 
Copyright©ZyraRoxx Inc.
2012-2015 All Rights Reserved
Protected by Copyscape