Ribut

Guruh berdentam-dentum, kilat sabung menyabung, hujan lebat turun mencurah-curah dari langit yang hitam pekat. 

Jam menunjukkan pukul 2.00 petang.

Lazimnya aku sangat senang dengan suasana dingin sebegitu. Tapi tidak untuk hari itu. Pintu rumah aku kuak. Serentak itu titisan hujan menyapa pipi. Sejuk.

Aku memusing ke belakang, ke ruang tamu rumah. "Mak nak pi jugak ka?" Tanya aku dengan penuh pengaharapan agar emak membatalkan niat. Emak hanya tersenyum kelat sambil menyarungkan stokin berwarna kulit. "Mak tak payah pi lah" ayat aku mula bertukar dari ayat tanya kepada ayat perintah. "Lagipun hujan lebat sangat ni".

Emak mencapai beg dan payung berbunga kuning oren. Emak melintasi aku untuk keluar. Sepatu dipakai, payung dibuka, serentak itu and mak tersentak dengan tiupan angin monsun yang kuat menolaknya. "Mak.. tak payah lah pi.." 

Emak berpusing menghadap aku. Yes! Mak termakan jugak pujukan, perasan aku sendirian. Emak mengusap kepala dan mencium dahi aku. "Mak nak pi dah, assalamualaikum."

Dan itulah kali terakhir mak mencium aku begitu. Don't get me wrong. She survive that day. Berjalan dalam hujan dengan baju kurung yang separuh basah, melawan arus tiupan angin demi untuk menunaikan tanggungjawab sebagai seorang pendidik kelas agama.

Aku cakap kali terakhir dicium emak sebegitu adalah kerana mak aku bukan jenis showing affection to people. Aku je yang selalu paksa mak cium LOL biasalah anak bongsu.

Kenapa aku bercerita sepotong kisah ini? Suapaya aku takkan pernah lupa asal usul. Kisah-kisah begini akan timbul di benak fikiran apabila orang cakap aku orang senang, privileged. Padahal aku berusaha kuat untuk senangkan diri. Kalau kalian melihat ibu sendiri berhempas pulas bekerja, kalian juga akan berusaha keras untuk strive to be better.

Dan kisah di atas jugak menjadi tauladan untuk aku setiap kali malas bangun untuk bekerja. Malu lah sikit dengan emak yang meredah hujan dan panas menunggu bas yang tak tak pernah panctual, pernah jatuh tersembam ketika mengejar bas.. 

Oh emak.
Damailah mak di Sana.

Experience It: Bookxcess Gurney Paragon Mall Penang

Hey!

Kalau you all follow page Bookxcess atau Big Bad Wolf di media sosial mesti dah sedia maklum tentang pembukaan bookstore mereka yang pertama di Penang.

I'm overly excited bila melihat konsep kedai buku kali ni hipster dan insta-worthy habis. Lepasni kalau orang kaitkan buku dengan bosan lagi tak taulah nak cakap apa dah. Mula masuk dah rambang mata tak tahu nak tuju kemana.

Saujana mata memandang. Kalau berkenan kena inform kat kaunter, unless kau adalah seorang Spiderman.

Dalam tu jugak ada disediakan cafe dan section non-books. Sesuai untuk cari gift. Cafe tu pulak mengadap lautan yang membiru (nantilah aku update dengan gambar tadi rushing sangat). Next time memang aku duduk situ dari pagi sampai petang, haha.

Bookxcess ni terletak di tingkat 7 dan 8 Gurney Paragon Mall Penang. Buat booklovers, harus masukkan dalam tentatif untuk next trip ke Penang!

Ini first time aku cari buku sampai nak terkucil sebab gayat. Kosser mak nak bergambar atas tu nak.

Kalau tak nak ke cafe, ada je sofa disediakan di koridor tapi on first come first serve basis lah, ala macam tak biasa. Maaflah tak banyak gambar sebab aku fokus to enjoy the moment, hahah. 

Jangan risau, shelf normal masih ada kalau rasa lenguh tengkuk nak mendongak langit.

Lastly, memang aku happy sangat pihak Bookxcess membuat keputusan untuk membuka cawangan di Penang. Jenuhlah kalau nak melepaskan rindu di KL je, hahah.

Tak Zyra lah kalau keluar bookstores dengan tangan kosong. This revealation create havoc in IG sebab murah sangat LOL
Walaupun takde melukis atau melakukan sesuatu yang produktif, aku rasakan weekend kali ini sangat wholesome just by visiting one of my fav bookstores.

Until next time, ciao!
 
Copyright©ZyraRoxx Inc.
2012-2015 All Rights Reserved
Protected by Copyscape