Zyraroxx Sebelum Masihi


Harini bukan hari ulangtahun blog ini tetapi hari ulangtahun tuan blog, yakni gua lah. So harap maklum akan ketidakhadiran doodle roxx pada entri kali ni, hekhek. Ulangtahun yang keberapa Tak perlu lah gua ucap sebab umur dah banyak, yang pasti masih belum sebanyak ratu rock ella, eh.

Menjadi anak bongsu bukan satu perkara mudah dan indah dalam kes gua. Tambahan pula bila anak bongsu dari sembilan adik-beradik (4 abang 4 kakak). Ya, satu keluarga besar. Sebagai anak bongsu, expectation terhadap diri gua memang tinggi, baik dari segi pencapaian akademik mahupun sahsiah diri (kenmain, dah macam teks ucapan MB). 

Lewat 80an. Emak mengadungkan gua, anaknya yang kesembilan dan harapnya zuriat yang terakhir. Kandungan emak waktu tu bukan kandungan biasa, mana taknya, emak mengandungkan gua ketika umurnya sudah pun mencecah angka 45 tahun! Ya, satu umur yang sangat bahaya untuk hamil menurut para pengamal perubatan. Komplikasi mendapat anak sindrom-down, atau mungkin nyawa anak dan ibu bakal terancam. Tapi emak lebih percaya pada qada dan qadar Allah dari teori sains manusia.

Sana-sini emak pergi disambut dengan pandangan sinis, terkejut, simpati dari orang sekeliling. Emak hanya tersenyum kelat. Tak kurang juga dijerkah doktor saat melakukan pemeriksaan (belum lahir lagi orang dah tak suka gua, sobsob). 

Tanggal 2 April, emak menunjukkan tanda-tanda nak bersalin. Waktu tu tengahari, seisi keluarga sedang menikmati lunch (sebab tu gua kuat makan? hekhek). Abang gua entah yang mana meluru memberitahu bapa saudara yang kemudiannya menghubungi ambulan. Lewat 80an, kawasan luar bandar pula, komunikasi bukan sepantas sekarang. Abang gua yang no. 2 ditugaskan menunggu ambulan di depan jalan masuk ke kampung. Dia masih ingat cemana ambulan tu break secara mengejut macam dalam cerita aksi kerana hampir terlepas jalan.

Memang takdirnya kelahiran gua bukan disambut oleh tangan doktor. Pukul 2.20 petang, seorang bayi perempuan yang comel (sampai sekarang *batuk² kecil*) seberat 3.7kg (boleh tahan berat gua) selamat dilahirkan secara normal tanpa sebarang komplikasi. Alhamdulillah, yang penting sihat dan sempurna kata emak yang tak pernah putus mengucap syukur. Kalut dengan kehadiaran orang baru, ayah sampai lupa menjemput kakak gua yang bongsu dari asrama (yang kemudiannya menumpang seorang jiran). 

Susurmasa dalam tahun-tahun awal hidup gua menyaksikan bermacam episod. Macamana gua dah pandai meniarap sedangkan emak masih dalam pantang, bagaimana gua dah betah berlari sedangkan sepupu yang setahun tua dari gua masih dalam dukungan, bagaimana gua terjatuh ke dalam telaga dan hanya berpaut pada rumput sehingga ditemui oleh kakak sulung, bagaiman gua terjatuh dari 12 anak tangga rumah, meninggalkan parut di atas kepala yang jelas terlihat saat rambut disisir ketika basah. Semua tu berlaku ketika gua belum pun mencecah umur 4 tahun!

Dan sekarang, emak dah tiada, ayah, terlebih dulu lagi pergi mengadap Ilahi. Yang tinggal hanya those memories. Gua seorang fighter sejak belum tahu apa-apa dan akan terus fighting selagi masih bernyawa, dengan izin-Nya.


Happy birthday to me. Have a blast Zyra.

Spisis Kawan Yang Femes

Kawan, bermacam kawan. Silap sedikit, riuh sekampung (diolah dari lagu Jalil Hamid: Ayam). hekhek. Kawan. Satu benda yang tak asing lagi bagi manusia yang hidup bermasyarakat. Tapi kawan jugak ada banyak jenis, sama macam ayam dalam lagu tersebut.

Gua malas nak kupas jenis-jenis kawan ni, nanti karang ada yang taknak berkawan terus sama gua (sobs). Gua ambik yang femes je dan yang kerap gua rasai. Sesapa kawan gua yang baca, mohon terasa. kahkah! 

Spisis Chipsmore - Dah nama pun chipsmore: sekejap ada sekejap takdak. Tenggelam timbul gitu ha. Kejap kita tertanya eh si polan ni hidup lagi ke idokk? Tetiba beep, dapat mesej dari dia. Pastu senyap pulak selama beberapa tempoh masa, lalu timbul pulak sesuka hati.



Bersangka baik: Mungkin dia sibuk dengan rutin dia, life orang kita tak tau cemna so jangan sebok cakap orang itu ini. Atau dia sengaja nak buat lu rindu dendam padanya, kahkah.


Spisis Maggi - Lu makan megi bila? time dah kopak kan? Eleh tayah nak kencing gua. Kalau time duit berkepuk-kepuk takdenya lu cari megi, paling koman lu mesti cari kepsi takpun mekdi. Begitula perihal kawan spisis ini. Time tengah susah, tersepit, terkehel baru teringat kat kita. Gua pernah terima panggilan tefon berselang seli esak tangis dari kawan yang dah 3 tahun lost kontek. Rupanya ada masalah dengan boipren, dengan famili, terlanjur tapi tadak duit nak kawen. Ohh.. Tapi ampun maaf dipinta sebab gua time tu pun tengah makan megi, maklum la, masih di tahun ke-dua jadi budak unibesiti, tsk tsk.





Bersangka baik: Mungkin dia lama tak kontek sebab taknak ganggu kita, takda menda nak dibual. Tiba dapat masalah, terpaksa tebalkan muka kontek kita. Actually kita patut bangga sebab dicari time dia susah. Bukti kita ni spisis kawan yang boleh pakai. Tapi bukan untuk dipijak yeaa, no no no no no.



Hahahaii kalau la kawan-kawan gua ni betul sekut dengan mi, dah lama gua gemuk tahu?

Manusia Panda: Kesan Produk Pemutihan

Panda memang sejenis hewan yang comel. Tapi konsepnya berbeza bila manusia pulak 'dipandakan', dari comel jadi comot. Maksud gua di sini bukan mata panda (still considered comel) akan tetapi kulit panda. Kulit panda?? Wadehekk

Manusia panda terjadi bilamana kawasan kulit muka dan leher cerah berseri manakala kulit kawasan tangan dan yang sama waktu dengannya adalah gelap. Fenomena ni banyak terjadi sekarang. Gua rasa ini salah produk kecantikkan jugak, sebab bagi arahan 'sapu dan ratakan ke seluruh wajah dan leher'. Patut buat penambahan kat ayat tersebut: serta ke kawasan tangan dan seleruh tubuh. Hokhok!




Jangan tak tahu sekarang orang laki-laki sudah pandai perati. Kalau dalam Twitter tu kaoo, golongan depa yang paling banyak bash manusia panda gini, memacam gelaran diberi. Tu belum masuk bash hijabister yang kurang hajar. Nampak tak perubahan tu? Bukti depa dah makin terel menilai pompuan! Bukan takat pandang fizikal dah sekarang, tapi tahap mental jugak.

Jadi, tak usahlah nak pakai merkuri sangat ke muka kasi putih kilat bak porcelain (sejenis seramik licin, ala macam pinggan tu). Apakata kita bentuk peribadi tu dulu kasi chantek sebab peribadi tu yang kita akan bawak selama-lamanya. Porcelain itu boleh 'retak atau pecah'. Kesimpulannya, tak usah plastik sangat. Sila konpiden dengan diri seniri.

Lagi satu gua nak pesan kat lu dan gua sendiri, jaga kesehatan dan kecantikkan tapi jangan sampai guna/telan menda-menda yang bakal memudaratkan kulit dan badan dalam jangka masa panjang. Elakkan guna kosmetik yang tinggi kandungan mercury, paraben atau bahan marabahaya yang lain. Pastikan ada kululusan JAKIM KKM dan punyai list ingredients untuk tatapan umum. Ini tak, krim jenama 99 yang datang tah dari memana pun tempek ke muka.


Chantek dalam, chantek luar, chantek sana-sini.

 
Copyright© ZyraRoxx Inc. 2011 All Rights Reserved