Pakai Tudung 24/7

Hey guys!

Sekarang ni banyak dah komik-komik islamik yang diterbitkan, alhamduillah. 
Satu cara baru untuk berdakwah.
Tapi ada satu perkara yang aku kurang berkenan.
Pemakaian tudung di dalam rumah.

Kelihatan agak berlebih lah kalau seorang emak bertudung litup di dalam rumah bersama suami dan anak-anak.
Bukanlah aku nak suruh si emak tu dilukis dengan memakai miniskirt atau baju nampak klivej, tapi memadai lah lukis dia sarung anak tudung, takpun free-hair je.
Logiknya ada ke kita nak lilit shawl labuh-labuh bila dalam rumah bersama muhrim?
Yeah yeah, guna common-sense
Malangnya, tak ramai manusia yang dikurniakan dengan common-sense zaman sekarang ni.

Dalam drama Melayu lagi haru. Adegan tidur pun pakai tudung.
Okay, yang ni aku nak gelak. Kahkahkah!!
Aku faham lah pelakon tu memang berhijab in real life, tapi boleh je buang scene bilik tidur.
Tak terjejas pun jalan cerita.
Setakat nak berangan atau bersendu-sedan atas balkoni pun boleh, dalam kereta pun boleh, atau mana-mana tempat yang sesuai dengan imej perempuan bertudung yang dalam kegelisahan.
Tu belum babak isteri bertudung bemesra dengan 'suami' (baca aktor lelaki bukan muhrim) atas katil.
Hm.

Bukan apa, risau nanti orang yang cetek agama, atau orang bukan Islam merasakan yang menutup aurat itu sangat berat.
Mana taknya, dalam rumah, luar rumah, dalam bilik tidur, waktu tidur, semasa berasmara semua kena pakai tudung.
Habis bilanya boleh bukak tudung? Waktu mandi je? Ke dah ada drama Melayu yang menampilkan perempuan berhijab dalam tab mandi? Kuihihih..

Apa yang aku cuba nak sampaikan adalah;
Islam itu mudah. Jangan buat ia nampak susah.


Z makin membosakan 

Tips Supaya Suka Membaca Novel Inggeris (for Beginners)

Hey ya!

Seperti yang sesetengah dari kamu semua sedia maklum, aku merupakan seorang kaki buku/novel. Buku-buku yang aku baca ada ditepek di Instagram @zyraroxx (follow lah terus alang-alang tu) kehkeh. 

Aku dapat banyak komen (sebenarnya dua je) dari adik-adik yang bertanyakan tips macamana nak minat membaca novel-novel Inggeris. Well, aku anggarkan bukan dua orang je yang berminat nak tahu, lalu aku pun buat entri ni dengan harapan dapat memupuk minat membaca amnya, dan dapat meningkatkan penguasaan bahasa Inggeris khususnya (dah macam ucapan guru besar).



Sebelum aku bagi tips, sila kenalpasti dulu beberapa perkara berikut:-

1. Minat membaca tak?

Ini point penting untuk membaca. Tak kiralah novel Inggeris ke, Jerman ke, kalau takde walau satu iota minat untuk membaca, lupakan ajelah hasrat.

2. Faham bahasa ke tak..

Sebelum pergi dengan lebih lanjut, faham ke tak bahasa Inggeris ni. Its okay kalau lemah dalam penulisan atau lisan, tapi perlu lah reti dalam kefahaman. Macam aku, penulisan tak berapa nak okey tang grammar. Percakapan so-so aje sebab jarang boleh dipraktikkan, nak speaking 24 jam karang dikata lupa daratan pulak.

3. Nak baca novel Inggeris sebab...?

Kena tahu sebab jugak. Sebab nak menunjuk-nunjuk ke, pengaruh rakan sebaya ke, pengaruh drama ke.. Kerana ianya akan memberi kesan terhadap pembacaan kau.

Sekarang, aku bagi tips seperti berikut. Harapnya membantu jugak sedikit sebanyak:-

1. Kenal pasti genre kegemaran

Ini adalah satu perkara asas dalam bidang membaca. Jangan pakai sebat je beli novel sebab cover dia lawa, atau sebab crush kau beli maka kau pun kena beli. Contohnya aku tak suka novel cinta atau novel melakolik. Aku pernah beli satu novel konon romance dan.. aku menyesal. Bosan tak sudah, baca pun tak habis. Aku suka genre misteri/penyiasatan/suspense/thriller. Oleh itu aku lebih terarah kepada penulis yang macam Dan Brown, David Baldacci, Jo Nesbo (sekadar sebut beberapa nama).

Kadang-kala kalau dalam hati ada taman instead of machine gun, aku pun akan baca jugak novel-novel sweet and cheesy. Penulis pillihan aku untuk novel kategori tu adalah Sophie Kinsella. 

PENTING: Tolong jangan paksa diri membaca novel yang kau tak suka sebab kebarangkalian untuk rasa bosan dan give-up itu sangatlah tinggi.

2. Mulakan dengan seleksi ‘Young Adult

Nama pun baru nak mula membaca, jangan lah terus hentam pergi beli novel tebal 500 mukasurat dan susah gaya bahasanya. Pilih novel dari bahagian young adults atau teenager (even umur kau dah tak berapa nak young) sebab gaya bahasanya lebih ringkas, mudah untuk difahami. Aku dulu kakak belikan buku bedtime stories untuk baby walaupun waktu tu aku dah berumur 12 tahun! Aku mula baca novel Harry Potter masa umur 14 tahun. Nampak tak? Mulakan dari bawah.

4. Jangan paksa diri

Sebab aku jenis suka membaca, jadi boleh habiskan sebiji novel 300-500 mukasurat dalam masa sehari cuti. Kalau kau jenis tak berapa nak suka membaca, jangan paksa diri untuk habiskan semata-mata sebab tak nak rasa terbeban. Kalau kau paksa diri untuk habiskan baca sebab jalan ceritanya yang menarik dan tak sabar nak tahu ending, itu amatlah dialu-alu kan, hahahah. Jangan sesekali paksa diri sebab nanti automatik membaca jadi satu perbuatan yang dibenci, sedangkan membaca ni sepatutnya jadi perkara yang menyeronokkan. Satu mukasurat sehari pun takpe asalkan hati riang.

5. Buat Imbasan sebelum membeli

Sebelum diimbas oleh scanner cashier, aku sarankan kau imbas dulu novel yang nak dibeli. Kalau dibaluti plastik, baca dulu excerpts dekat bahagian belakang novel. Kalau tak berplastik, lagi bagus, kau boleh tengok gaya penulisannya macam mana. Kalau mudah faham, dan jalan cerita yang sesuai dengan citarasa, baru beli. Aku selalunya akan imbas harga dulu sebelum jalan cerita, wahahaha! Jangan sebab dia tulis ‘No. 1 bestseller author in New York’ kau terus beli. Sebab kekadang novel yang takde tulis puji-pujian itu berpuluh ganda lagi best!

Nah aku tepek kata-kata dari jiran aku sebagai inspirasi. 


Apa yang ditulis adalah berdasarkan pengalaman aku sendiri.
Lain orang, lain caranya. Kalau cara kita sama, harap ia membantu :)


Bangsa membaca bangsa berjaya 

Ukur Baju di Badan

Hey guys.

Aku tengok bukan main lagi kisahnya bila nak berumahtangga sekarang ni. Sampai tahap pihak lelaki kena buat pinjaman peribadi. Perkahwinan itu satu ikatan suci, sehinggakan dianggap seolah membina masjid. Masjid dibina dengan hutang? Umm.. 

Bertunang
- Pelamin, khemah, banner segala bagai macam kenduri nikah kahwin. Sedangkan seeloknya bertunang itu diam-diam, belum halal pun lagi. Karang tak jadi, kan dah malu sendiri?

Pra-perkahwinan I
- Photoshoot dulu sebelum bertukar status. Apa motif aku pun tak tahu. Lebihan duit melimpah ruah untuk bayar khidmat fotografi mungkin. Pengaruh drama je semua ni *tiba-tiba.

Pra-perkahwinan II
- Adakan bachelorette party. Ala-ala parti enjoy dengan rakan sejantina sebelum kena 'ikat'. I don't get this, lepas kahwin dah tak boleh nak berkawan ke?

Bernikah
- Sehari sebelum majlis kahwin sebelah perempuan. Sepersalinan (atau mungkin 2) baju sewa anggun, solekan dan sudah tentulah khidmat fotografer lagi.

Majlis resepsi perempuan
- Baju sewa lagi sepersalinan (mungkin 2 utuk sesi petang/malam), lagi parah bila pengantin perempuan nak gaun macam pari-pari lah, macam permaisuri agong lah. Lepastu solekan ekstrim sampai sedara-mara tak kenal. Belum campur bridesmaid penyibuk setengah dozen. Flowergirl lagi. Tinggal paderi je missing. Fotografer dilupa jangan.

Majlis resepsi lelaki.
- Lelaki selalu simple sikit. Tapi nasib lah kalau dapat mak dan sedara perempuan yang over excited abang nak kahwin nah kau (ulang babak sebelah perempuan). Khidmat DJ membingitkan telinga lagi.

Aku malas nak masukkan kira-kira karang ada yang trauma taknak kawen pergi nikah kat siam kemudian datang salahkan aku. Cuma aku nak cakap kat sini, kalau kau dari golongan hartawan, terserlah lah kepadamu (suara Ameng Spring). Tapiiii.. kalau kau dengan bakal zaujah pun bergaji bawah RM3,000 sebulan, aku sarankan ukur lah dulu badan korang sebelum beli baju. Kalau badan saiz XXL tolonglah jangan beli baju saiz XS. Tersiksa jiwa.

Eh, kau belum nak kawin senanglah bercakap Zyra. Entah nanti kau lagi teruk majlis lima hari lima malam non-stop sampai pengsan. Hahahaha!

Nope. I don't think so. Mungkin disebabkan usia aku jadi aku masih reti lagi membezakan mana keperluan dan mana kehendak. Kalau aku ditakdirkan kawin di usia muda, yeah, mungkin majlis diadakan dengan gilang-gemilang. Just fikir nak abadikan hari bahagia, fikir glamor untuk jiran gosip selama seminggu. Tapi sebab aku dah tua, aku lebih banyak fikir ke depan lepas fasa bulan madu dah tamat. 

Ya aku tahu kalau gaji bawah 3K pun mampu buat majlis gemlang kalau dikumpul duit. Buat OT siang malam, join Forex, jual kain tudung online. Ya, semua mampu. Tapi, lagi elok duit banyak-banyak tu di simpan for rainy days. Kita tak tahu apa yang bakal menanti kita di depan. Lagipun dari bayar beribu ringgit untuk sewa pelamin untuk sehari, baik pergi beli set sofa/perabot, decorate sendiri. Dari upah jurufoto beribu ringgit, baik kau pergi beli satu set kamera DSLR dan mintak tolong kawan/sedara yang agak berseni dalam bergambar. At least semua barang tu akan jadi MILIK SENDIRI lepas guna. Ini pandangan peribadi, jangan lah mak andam dengan jurufoto datang libas aku pulak.

Aku tergerak hati nak tulis mengenai hal ini bila aku mendengar keluh kesah seorang makcik. Seorang ibu yang terpancar resah di wajah tuanya. Resah hutang dengan sanak saudara belum terlunas, dek kerana memenuhi tuntutan si anak yang menginginkan majlis perkahwinan yang gilang gemilang. Hmm.. sampai bila lah seorang anak tu nak menyusahkan ibubapanya?

Dan kepada masyrakat sekalian alam, kalau pergi majlis kawin orang tu simple, jangan pulak bawak mulut kata macam-macam, mengutuk, mencela. Sebaliknya perkahwinan yang simple itulah perlu disanjung. Melainkan kau baik hati nak tanggung kehidupan pengantin lepas diorang kahwin sampai beranak pinak.
kahkah gambar takde kaitan. jadi lah ada jugak sipi-sipi. Aku sibuk ni haa..


Moral dari cerita aku ni?
Ambik lah jurusan seni fotografi kerana insyaAllah job masuk tak berhenti-henti.


Jangan sukarkan sesuatu yang mudah 

Perasaan Itu..

Hey guys.

Pagi tadi, sebaik buka group Telegram, mata aku bergenang.
Selalu mata bergenang sebab bergurau, harini sebab sedih.
Amna Shark, salah seorang ahli group telah kehilangan Tok nya di kampung.
Dia perlu bergegas pulang dari KL ke Kedah.
Alhamdulillah, urusan dipermudahkan bila Amna dapat pulang bersama sepupunya.

Aku sangat faham kehilangan insan tersayang saat diri berada jauh.
Aku kehilangan mak waktu tengah sibuk bekerja di ofis.
Saat dapat berita, dunia memang gelap gelita. Airmata terhambur keluar tanpa dapat ditahan.
Lemah semua semangat. Tapi perlu kumpul jugak segala kudrat untuk pulang segera.
Aku terus memandu sendirian ke kampung.
Perasaan dan pengalaman macamtu memang aku tak nak berlaku pada orang-orang yang aku kenal.
The agony is.. hard to explain.

Mujur jugak perjalanan cuma sejam setengah.
Allah permudahkan semua urusan.
Aku teringat kata-kata salah seorang kakak masa aku dapat tawaran bekerja di Penang dulu:
"Hm.. tak apalah, dekat jugak Penang daripada di KL. Kalau jadi apa-apa senang.."

Kadang aku harap terjadinya situasi macam dalam drama Melayu,
Ahli kelurga dan yang tersayang berkumpul di sekeliling orang yang sedang sakit.
Membantu melafazkan syahadah. Melihat dia pergi..

Tapi aku tak berpeluang.
Semasa ayah pergi aku masih terlalu muda untuk berada di sekitar.
Dan kemudian emak..
Aku sangat berharap dapat genggam dan cium tangan emak buat kali terakhir.
Mugkin aku tak berpeluang kerana belum cukup kuat untuk berhadapan dengan situasi begitu.
Allah lebih tahu.

Tapi tidak mengapa.
Keberadaan kita itu tidak penting.
Yang penting, ingatan dan doa yang tak pernah padam.

Kepada Amna sekeluarga, salam takziah.
Kita tak kenal secara rapat but I feel you.



Be strong

Buasir Otak the Komik Kembali Lagi!

Hey guys!

Dengan sukacitanya aku nak maklumkan bahawa projek komik kolaborasi aku yang ketiga telah selamat dilahirkan. Komik Buasir Otak kali ni diberi nama Awakening. Sesuai dengan temanya untuk 'awaken' atau membangkitkan kembali sifat-sifat kemanusiaan.

Menampilkan 56 pelukis (termasuk Zyraroxx), Buasir Otak the Komik: Awakening (BOTK4) sememangnya menyajikan kepelbagaian. 5 mukasurat komik one shot dari 56 pelukis menjadikan BOTK4 sebuah komik 296 mukasurat. Tebal macam kamus dewan! 

Kalau kau jenis sayang nak baca (macam aku), baca sehari satu komik dari seorang pelukis pun dah mengambil masa 56 hari untuk habiskan, hahaha lama tu, lebih dari sebulan. Apatah lagi musim cuti sekolah dah nak mula. Dari korang bagi anak/anak buah/sepupu sepipit main gajet je, baik jugak bagi baca komik kerana komik ini mematuhi piawaian yang ketat lalu sesuai dibaca oleh seisi keluarga.

Buat anda yang sudah memiliki komik BOTK 1, 2, dan 3 memang wajib dapatkan komik yang ke-4 ini. Barulah lengkap koleksi. Buat yang belum pernah memiliki mana-mana komik Buasir Otak, inilah satu permulaan yang sangat sesuai!

- Harga buku BO:TK (AWAKENING): RM25 seunit (tidak termasuk kos penghantaran)
- Caj penghantaran PosLaju: RM8 (Semenanjung) | RM12 (Sabah dan Sarawak)
- Jumlah mukasurat: 296 mukasurat (Ya komik ini memang tebal, berbaloi-baloi)

Cara-cara pembelian:
- Hantar pesanan ke alamat email princeofnoob[at]gmail[dot]com ; ATAU
- PM Page Facebook Buasir Otak: The Komik ; ATAU
- Whatsapp/SMS agen kami SangKancil: 013-9313541
- Servis cash on delivery (COD) di area Putrajaya dan Cyberjaya turut disediakan.
- Jangan lupa mention nama Zyraroxx untuk penghantaran yang lebih pantas,  kahkahkah!




Akhir kata, insyaAllah kualiti komik bermutu tinggi, harap korang semua berpuas hati. Kami amat berharap masyarakat memperoleh manfaat darinya. Sangat sesuai untuk koleksi peribadi atau sebagai hadiah kepada anak murid (tiba-tiba sangat, hahahah).


Tebal macam novel sampai aku boleh letak chop mohor, hahaha..


Selamat melawaskan otak masing-masing!
Terima kasih kerana sudi sokong produk tempatan! 

"Bukan Orang Nampak Pun.."

Hey guys!

Aku sebenarnya agak tak suka bila orang cakap "alah,  bukan ada sapa nampak pun".

Ayat tersebut, selain digunakan oleh pasangan bercinta untuk memadu asmara di celahan semak, bagi aku ia juga turut digunakan oleh orang malas. 

Aku bagi contoh aku sendiri (masuk bakul). Memiliki bilik sendiri. Tak ada orang luar datang menjengah, housemate pun setahun sekali nak masuk. Tapi itu tidak bermaksud aku boleh biarkan bilik bersepah dengan alasan "alah, bukan ada sapa nampak pun".

Walaupun bilik aku tak pernah ada tetamu, tapi aku still memastikan ia berada in pristine condition. Untuk siapa? Untuk aku lah. Balik kerja penat-penat masuk bilik kemas teratur, bukankah ia satu nikmat dunia? 

Kedua, penjagaan rambut. Walau aku pakai tudung, tapi aku tetap jaga rambut macam Rosmah. Aku sangat tak suka bila orang cakap "alah, buat apalah nak jaga bagai, bukan ada sapa nampak pun". Tapi aku nampak. Kakak aku nampak. Abang aku nampak. Makcik aku nampak. Dan insyaAllah satu hari nanti suami aku pun nampak. Jadi? 

Nak pilih spender pun sosah. 

Ketiganya, underware. Pernah dulu aku ternampak spender macam roti kirai bertompok-tompok stains tersidai di ampaian hostel PEREMPUAN. Aku rasa kalau spender tu "untuk orang nampak", takde sapa sanggup pakai. Tapi memandangkan ia jatuh kategori "alah, bukan ada sapa nak tengok" maka, pakailah ia sampai lunyai. Jangan cakap pasal ekonomi dengan aku. Spender kat pasar malam harga tak sampai pun RM5 sehelai.

Jadi tolong jangan pertikaikan bila aku masuk laSenza atau Victoria's Secret, hahahha. 

Mulai sekarang, cuba bayangkan apa yang kita buat semua orang nampak. Apatah lagi kita (muslim) sangat diajurkan untuk menjaga kebersihan. 

Bersih tak perlu tunggu bila kaya. 
Miskin bukan halangan untuk jadi bersih. 

Rupa atau Bau?

Hey guys!

Kadang-kala, aku akan berbas ke tempat kerja.
Hajat hati tu nak jugak berbasikal, tapi tempat kerja aku agak jauh, dan aku belum beli basikal.

Actually, menaiki bas ni elok untuk kesihatan minda aku.
Takyah stress pasal jalan jem tak kira waktu, boleh tidur, boleh makan aiskrim (tetiba).
Selain itu, ia merupakan satu bentuk terapi.
Sebab bila menggunakan penganggkutan awam ni, aku suka perhatikan gelagat manusia yang pelbagai.
Dari bus-stop sampailah ke atas bas, bermacam jenis manusia dan habitat aku boleh rekodkan, hahaha.

Di Penang ni ada satu jenis bas awam je iaitu RapidPenang.
Aku sangat kagum dengan pemandu wanitanya.
Nampak gagah, waja, agam, manis, cool level Everest.

Kisahnya pada suatu hari tu sedang aku menunggu bas di sebuah bus-stop, aku telah didatangi oleh dua lelaki Caucasian.
Dari jauh aku perhati kelibat mereka yang ber backpack sebesar alam yang aku kira mampu memuatkan seketul Zyra dengan selesa.

Mudah saja aku tertarik untuk perhatikan mereka kerana memang mempunyai ciri-ciri lelaki virtual yang aku suka:-
- Rambut ikal berwarna perang muda paras leher
- Mempunyai facial hairs (tak panjang tak pendek) just nice
- Bertindik
- Sado, tinggi, gagah, apa lagi yang kau nak?
- Hidung terletak, kulit tanned berjemur, mata sorang biru, sorang lagi aqua/kelabu.

Memang sedap mata memandang, apatah lagi bahu yang memikul, eh.

Dari jauh mereka kelihatan macam lost in translation.
Tidak berapa lama kemudian, mereka mendekati aku untuk bertanya.
Dan setibanya mereka dekat aku..

Allahu. Rasa nak pengsan!

Bukan sebab mereka kacak sangat, tapi sebab busuk amat!
Tahap busuknya tu? Kau akan lebih rela duduk sebelah tong sampah atau lori majlis perbandaran.
Aku kerap jugak jumpa foreign backpackers tapi takdelah busuk, malah some of them berbau sangat wangi.

Betapa strugglenya aku kat situ nak menolong diorang dan pada masa yang sama takmau tutup hidung.
Susah weh nak bercakap dan bernapas guna mulut pada masa yang sama.
Nasib kejap je aku cakap diorang boleh paham dan berlalu pergi dengan gembira.
Meninggalkan aku dengan sedikit dukacita.
Eh, bukan sedikit, banyak! Sebab lepastu aku rasa pening-pening lalat.
Hajat hati nak jugak aku suggest hotel terbaik untuk backpackers di Penang ni.
Tapi aku taknak memanjangkan masa kami bersama, lagipulak aku ni bukan nya Trivago.



On the other note. Haritu time aku melintas H&M untuk masuk ke dalam sebuah mall terkemuka, aku berselisih dengan sorang minah salleh. Mak aih tengik, hangit, hapak betul bau badan beliau. Tak padan dengan muka lawa dan seksi. Ke bau tengik tu tengah trending sekarang? Aku slow sikit bab industri fesyen antarabangsa ni.

Selama ni sesetengah dari kita keji Bangladeshi cakap diorang busuk, hina hanya sebab mereka dari negara mundur, berkulit gelap, kerja buruh kasar.
Sedangkan yang kacak kulit putih datang dari negara maju itu lagi busuk! Yakk!

Jadi girls, korang sanggup dan rela tak dapat hubby kacak tapi busuk?
Korang buat cemana pun dia tetap nak busuk, hahahah (bende ntah Z merepek).
Kalau aku tak sanggup kot. Sebab benda hubby ni kita nak peluk tiap hari.
Biarlah rupa buruk sikit, boleh tutup lampu. Daripada kena tutup hidung.. kahkahkah!


Bau lagi penting!  

Text and Drive Untuk Golongan Bangsat

Hey guys.

Aku nak rant pasal kehidupan di atas jalan raya sikit.

Aku tak pernah encounter pemandu mabuk sepanjang aku memandu.
Mungkin sebab aku sebolehnya elak memandu pada malam minggu di kawasan kelab malam.
Tapi aku pernah saksikan bekas-bekas kecelakaan jalan raya yang ditinggalkan oleh pemandu mabuk.
Kereta sodok rumah kedai sampai jadi tin penyek.
Kereta langgar pokok besar tepi jalan.

Walaupun selalu memandu di waktu orang mabuk lazimnya tidak berkeliaran, hakikatnya aku masih tak selamat. 
Sebabnya masih bersepah pemandu 'mabuk' di jalanraya tak kira waktu.
Siang, pagi, malam, petang.
Siapa mereka?
Mereka ini adalah golongan bangsat yang memandu sambil main handphone.

Aku boleh terima kalau kau main fon waktu traffic-jam, yelah kau kan perlu update tentang kesesakan tu dekat Waze, dekat sahabat handai, dekat followers. Faham.
Aku tak kisah jugak kalau nak belek fon kesayangan kau wktu traffic light tengah merah. Yelah, kena bagitahu orang tersayang bahawa kau sedang dalam perjalanan, atau nak confirmkan dengan sahabat handai tempat lepak kejap lagi. Faham. Kau orang popular. Ada life.

TAPI TOLONG JANGAN MAIN FON KETIKA KERETA SEDANG BERGERAK LAJU!!!

Sila sedar diri korang bukan pemandu yang cekap pun walau ada berpuluh tahun pengalaman memandu. 
Melainkan korang ada sepasang mata tambahan atas dahi untuk pandang ke depan semasa sepasang mata lagi pandang fon.
Tahu tak dalam masa 2 saat macam-macam boleh terjadi di atas jalan raya?
Dan aku rasa bukan 2 saat masa yang diperuntukkan bila kau tengah tersengih baca mesej dalam group whatsapp.

Aku hampir berlanggar dengan kereta golongan bangsat ni dua kali.
Aku di lane laju dan bangsat di lane tengah. Dengan tak semena-mena kereta bangsat tu melelong ke arah aku, sebelum melelong masuk ke lane tengah semula.
Bila aku potong dia, sempat aku jeling si bangsat. Tengah tersengih macam orang gila mengadap fon, tangan sebelah terkeluar dari tingkap yang terbuka, santai.
Lagaknya macam tengah lepak atas sofa di ruang tamu rumah.
Langsung tak hirau, tak sedar, yang aku ni separuh nyawa tekan break rapat ke lantai kereta.
Kalau aku terbersin sewaktu dia melelong secara tiba-tiba, mungkin aku dah tak menaip sekarang ni.

Aku rasa panggilan bangsat tu terlalu sopan.

Tak kisah kalau kau text and drive dan kau langgar pokok atau jatuh gaung, mati sorang-sorang.
Aku serius tak peduli. Good riddance.
Tapi masalahnya kau boleh babitkan nyawa orang lain. Dan mungkin bukan satu nyawa je.
Dan lebih teruk lagi, orang lain yang mungkin mati dan kau selamat.
Kalau pun tak mati, mungkin mengalami kecacatan kekal yang perlu menyusahkan orang lain untuk jaga.

Sebelum fikirkan diri kau je, fikirkan orang lain juga.
Jalanraya milik bersama, bukan hanya milik kau dan bapak kau.
Allah bagi akal, tolong fikir.
Macamana kalau kau terlanggar penunggang motorsikal waktu sedang galak bertexting?
Dan orang yang kau langgar tu meninggal?
Macamana kalau orang yang meninggal tu ketua keluarga di mana dialah punca pendapatan keluarga?
Macamana kalau dia anak harapan sebuah keluarga yang miskin?

Tak ada alasan yang munasabah yang membolehkan kau text masa drive.
Emergency? Berhenti tepi jalan.
Awek merajuk? Dump her. Kalau bodoh tak reti bahasa kau tengah memandu, tak guna simpan.
Sibuk? Call terus orang tu, pakai earphone, bersembang lah sampai esok.

Dan guys, dengar lagu tu dengar lah jugak, tapi kadang bila drive tu banyakkan selawat, istighfar, memuji Allah.
InsyaAllah kita akn berada dalam lindungan-Nya.
Bak kata cikgu memandu aku dulu: Bila kita di atas jalan raya, sebelah kaki dah berada dalam kubur.
Kedengaran ngeri, tapi itu lah hakikat.
Sama ada kita jadi mangsa atau kita yang jadi pemangsa.

Please take note 

Pakcik Burger

Hey guys.

Depan rumah aku ada sorang pakcik dan isterinya berjual burger, hotdog dan tak lupa jugak oblong.
Ya, profesion menjual burger ni lazimnya dipelopori oleh golongan lelaki muda. 
Tapi itu tidak menghalang Pakcik untuk menghasilkan buger yang bermutu dan lazat. 
Lebih lazat dari burger Abang Sado.

Sejak aku mula mengamalkan gaya hidup sihat, dah lebih setahun aku tak membeli burger Pakcik.
Kalau dulu, boleh kata tiap hari jugaklah aku melahap burger. 
Pada waktu malam pula tu.
I love to lead a dangerous life.

Pada malam minggu lepas, aku ke kedai Tujuh Sebelas untuk membayar bil. 
Aku melintas kedai Pakcik. 
Ah,  alang-alang dah lalu order lah burger daging sepukul. 
Selepas memberi order kepada Pakcik yang sibuknya boleh tahan,  aku berlalu sambung perjalanan ke kedai.

Selesai urusan di kedai Tujuh Sebelas, aku kembali ke gerai Pakcik.
Mujur jugak aku tak terlupa dan terus berjalan balik ke rumah.
Baru je aku nak melabuhkan punggung atas bangku, Pakcik hulur bungkusan burger aku. 
Fuh pantas! Dan dengan kurang pantas aku membayar harga burger.

Aku sedikit kecewa sebab tak sempat cakap dekat Pakcik supaya letak sos tomato. 
Bukan sebab aku tak tahan pedas, tapi bagi aku burger Pakcik bertambah sedap dengan sos tomato.
Sos tomato dia tak sama dengan sos tomato KFC atau McD.
Mungkin Pakcik menggunakan sos keluaran Industri Kecil dan Sederhana (IKS).

Balik ke rumah aku pun membuka bungkusan burger yang masih panas. 
Sambil mata tajam menghadap laptopburger di tangan aku gigit dengan rakus.
Serentak dengan itu aku rasa sangat terharu.
Pakcik letak sos tomato.

(Lalu timbul imaginary conversation dengan Pakcik)

Tak sangka Pakcik masih ingat preference aku. 
Dah lama kot aku tak pegi kedai dia. 
Dan pelanggan dia boleh tahan ramai dan datang dari tiap penjuru daerah.
Aku kagum.
Pakcik memang seorang ahli perniagaan yang berkarisma dan berkaliber. 
Atau,  aku satu-satunya pelanggan dia yang dah tua bangka tapi mintak sos tomato.
Kahkahkah.


Entri ni membangkitkan nafsu makan aku jelah 

How to Tame a Zyra

Hey guys.

Aku tengah consider untuk berhenti beli buku. 
Yah,  ibarat tengah consider untuk menghentikan pengambilan oksigen.

Tapi pada masa yang sama aku jadi gundah-gulana takut penuh satu bilik dan timbul masalah bila nak pindah. Aku pulak bukan jenis yang akan jual buku atau kasi kat orang. Jadi jangan berharap (tetiba).

Aku syak suka membaca ni merupakan satu penyakit yang tak berjangkit. Aku mula detect penyakit ni seawal umur 6 tahun kalau aku tak silap haribulan dan tahun.

***
Sebagai anak-anak yang membesar dalam zaman kegemilangan rock kapak, lagu-lagu hits rock, slow rock waktu tu memang menjadi halwa telinga saban hari. Band boys muncul macam cendawan tumbuh lepas hujan. Boleh kata tiap hari ada lah jugak dalam dua tiga kali aku dengar lagu 'Di Sana Menanti Di Sini Menunggu' dendangan kumpulan Ukays dari corong radio.

Satu petang, aku melalak lagu tersebut sewaktu terdengarnya sayup-sayup dari radio yang terletak dalam kedai runcit keluarga. Kakak aku yang sedang cuba tidur siang annoying gila dengan adiknya yang satu ini. Risau pun ye. Yelah umur belum akil baligh tapi dah fasih nyanyi lagu cintan-cintun yang sendu. Dengan lingkungan umur pada waktu tu, aku sepatutnya nyanyi lagu 'Anak Itik Tok Wi'.

Kakak aku bangun dan capai satu novel kumal bewarna gelap. "Nyanyi ja tahu, nah baca ni!" Dan aku pun berhenti menyanyi secara terbuka sejak hari itu. I have fallen in love.

Aku tak ingat tajuk novel tu. Jalan cerita lagilah tak ingat, tenggelam dalam memori yang tak digunakan (rujuk kepada filem animasi Inside Out). Yang aku ingat ada satu keluarga miskin. Anak bongsu dia menghidap jantung berlubang.  Ada keluarga kaya nak bantu. Rupanya keluarga kaya tu kelurga asal budak jantung berlubang.  Sort of.

Sejak itu,  aku dapat dijinakkan dengan buku. Sibuk panjat pokok turun pokok, kakak aku hulur buku cerita kanak-kanak terus aku duduk diam bersimpuh sopan. Aku taknak sikat rambut dan sibuk nak berseluar pendek konon jadi laki,  hulur je buku terus aku bertocang dua dan berskirt ropol-ropol.

Haa gitu.

***

Sayangnya. Tak seorang pun kawan aku yang hadiahkan aku buku. Yang diorang tahu, teddy bear. Apa,  aku ni nampak seperti seseorang yang cuddling teddy bear ke pada waktu senggang? 
Aku suka beruang biru.

Ni sendiri beli hadiah untuk diri sendiri. Don't judge me.

Jadi, kalau rasa-rasa aku kelihatan liar dan ganas, korang cuba cuba lah hulurkan buku. Aku mungkin akan bertukar jadi anak kucing yang comel dan manja. Tapi jangan tersalah hulur buku yang tajuk macam: 'Suamikau Mati Pucuk' / 'Isteriku Kening Lukis', kau tengok jelah cemana nanti aku jadi lebih hijau dari Hulk. Hahaha.

Cinta aku kepada buku is kinda creepy. Kalau ada lelaki meminang aku hanya dengan sedulang novel thriller english, I might say yes!!

Itu kisah tabiat aku yang dibawak sejak dari kecik.
Anda pula bagaimana (selain dari tengok kartun)?


Sedang gila beli buku nota 

Gadis Berkumis

Hey guys.

Kumis.
Semua orang memilikinya tanpa mengira jantina.
Bezanya cuma lebat/tebal atau nipis/halus.

Aku nak cerita pasal seorang gadis berkumis.
Takkan nak bercerita tentang lelaki berkumis pulak.
Kumis dan lelaki kan bagai aur dengan tebing.
Tapi kumis dan wanita? Itu adalah sesuatu.




Masa sekolah menengah ada classmate aku sorang, Narcissa. Dia gempal tapi putih gebu. Dan dia ada misai halus. Sebab dia putih sangat maka terserlah misainya yang bewarna hitam itu. Waktu tu aku sangat bersyukur berkulit gelap.

Satu hari aku nampak kelainan pada Narcissa. Satu jam matapelajaran Matematik pagi tu aku bazirkan dengan memikirkan apa kelainan pada Narcissa. Persoalan aku terjawab bila dia menghampiri aku untuk duduk bergosip dengan teman sebelahku pada waktu rehat:
Narcissa telah mencukur misainya.

Dua hari kemudian muncul warna kehijauan di sekitar bibir atasnya.
Misai barunya sedang galak tumbuh. Kadang tangannya menggaru-garu tanpa sedar.
Tak cukup dengan itu, kadang-kala digarunya pula menggunakan hujung sebilah gunting logam.
Gatal betul agaknya.

Seminggu kemudian misai Narcissa kembali meraja di atas bibir.
Lebih subur dari sebelum bercukur.
Lebih pekat hitamnya, lebih tebal helaiannya.
Dan lebih panjang.
Bagai dibajai dengan kasih sayang tak berbelah bahagi.

Sejak haritu Narcissa tidak lagi mengendahkan perihal misainya.
Aku pun kurang arif mengenai kondisi Narcissa sekarang.

Ingatan tentang Narcissa termati.

Aku kembali mengadap muka sendiri di cermin. Wax di dalam balang kaca aku selet dengan spatula kayu. Dengan teliti aku sapu wax yang melekat di hujung kayu ke tepi bibir. Kain cotton putih aku tekapkan segera di atas wax. 

Zappp!

Kain putih aku rentap ganas.
Melekat helaian bulu halus di permukaanya bersama sisa wax.
Aku harap Narcissa pun melakukan hal yang sama di rumahnya.

Motif entri?
Ladies,  waxing is so much better than shaving. Bear that in mind. Always.


Entri tanpa modus operandi 

Panggilan Untuk Lelaki Tidak Dikenali

Hey guys!

Aku cukup tak suka nak menyapa seseorang lelaki yang tidak dikenali.

Nak panggil abang, takut lelaki tu get the wrong idea.
Aku pernah kerja sebagai pembantu mini market lepas habis SPM dulu. B
Bos Cina aku memang suruh sapa semua lelaki sebagai abang, walau lelaki tu berkedut seribu.
Seorang auntie India pembantu kedai telah menyapa sorang customer sebagai 'pak cik'.
Pada aku, diorang nampak macam sebaya.
Teruk jugak lah auntie tu kena marah dengan bos kedai.
Auntie tu bela diri dengan mengatakan panggilan 'abang' akan buatkan lelaki jadi gatal.
Alhamdulillah aku tak pernah berada di situasi di mana aku kena acknowledge customer lelaki sepanjang kerja kat situ.




Nak panggil pak cik, nanti kecik pulak hati.
Waktu aku naik sebuah bas ekspress beberapa tahun lepas, ada sorang perempuan ni yang aku kira seorang penuntut IPT.
Dia meminta pemandu bas berhenti di satu kawasan.
Pemandu yang berhemah tu pun akur dan berhenti, pintu bas pun terkuak.
Perempuan tadi berlalu turun sambil mengucapakan 'terima kasih, pak cik'.
Muka pemandu bas tu yang pada tanggapan aku dalam lingkungan 30an terus jadi kelat.

Nak panggil adik? Ego lelaki boleh retak seribu.
Aku penah sekali bergurau dengan seorang kenalan lelaki yang baru dikenali dalam satu program universiti.
Selesai sesi suai kenal, kami beramah mesra.
Disebabkan dia muda setahun dari aku, sengaja aku panggil dia 'adik'.
Dia tersenyum satu macam sambil berkata; 'Hahah.. panggilah lah adik, nanti 'adik bangun' tak tahu..'
Dan aku diam seribu bahasa sepanjang program.

Jadi bagaimana?
Sebagai jalan penyelesaian bilamana keadaan memaksa, aku akan bahasakan orang tu sebagai 'encik'.
Lantaklah korang ingat aku skema ayam ke, formal ke, sombong ke apa janji aku selesa.
Panggilan 'encik' universal.
Tak timbul masalah kalau lelaki tu tua, muda, miskin, kaya, duda.

'Encik, nanti tolong berhenti lepas simpang depan tu ea'
'Encik, tumpang tanya, jabatan perundangan di tingkat berapakah?'

Aku cukup susah nak panggil orang abang.
Pergilah tanya bekas-bekas boyfriends aku dulu mana ada penah aku panggil diorang abang.
Aku hanya guna abang untuk abang-abang kandung darah daging sendiri.
Dan semestinya panggilan 'abang' di reserve untuk suami aku nanti.
*batuk berdarah*


Hai encik! 

Bukan Manusia Kopi

Hey guys!

Semalam aku terbeli kopi kegemaran para hipster.

Ini pertama kali aku hirup kopi mahal.
Banyak betul ekpektasi aku sewaktu membaca bismillah.
Dengan harga begitu, aku sangka akan rasa sedikit syurga.
Tapi hampa. 

disklemer: dia ni pakai inner ketat warna putih. 
maka selamat untuk ditonton oleh anak-anak di bawah umur 18 tahun.


Rasanya sama seperti kopi kebanyakkannya dengan harga jauh lebih murah.
Entah,  mungkin deria rasa aku ni tak berapa artistik dalam menilai seni.
Atau aku mungkin bukan manusia kopi.

Kopi mungkin dapat buat sesorang menjadi bertenaga.
Tapi untuk aku,  kopi hanya melemahkan. Aku jadi lemau seharian.
Itulah, apa yang baik untuk orang lain, belum tentu baik untuk kita #deep

Kalau makan di luar, aku selalu menimbal-balik dua perkara:
Makanan sedap atau minuman sedap.
Sebagai seorang gadis yang mempunyai lapan nafsu makan, pilihan aku mestilah yang pertama.
Aku tak kisah dengan minuman, air putih kosong pun dah memadai.
Minuman sekadar untuk menolak makanan/hilangkan pedas, bukan untuk dinikmati, hahaha.
Tapi bab makan, perlu extravaganza.

Ternyata tindakan aku selama ini membeli makanan instead of over-priced beverages adalah tepat dan munasabah.

Food for life 

Kehebatan Ayah

Harini, 14 September pukul 7.45 pagi aku memandu pulang ke Penang.

Memandu dengan hati yang retak dan perasaan yang berkecamuk.
Aku terluka. Sekali lagi. Harapnya yang terakhir.
Lantas aku teringatkan ayah.
Ayah, satu-satunya lelaki di dunia yang mengasihi anak perempuannya tanpa sebarang syarat.

Bagaikan terhubung-kait, aku melintasi tanah perkuburan para syuhada yang terkorban dalam kebakaran asrama puteri Sek. Men. (A) Taufikiah Khairiah al-Halimiah atau lebih dikenali sebagai Pondok Pak Ya. Lantas aku teringatkan cerita tentang ayah yang diceritakan kepada aku oleh abang dan kakak..

***

Tahun 1989.
Pagi itu hampir seluruh negeri Kedah digemparkan dengan tragedi kebakaran asrama puteri Pondok Pak Ya. Hebahan diumumkan di corang radio RTM meminta para waris segera ke kawasan asrama. 

Sekembalinya ayah dari sawah, emak menghampiri ayah yang sedang duduk di atas anak tangga rumah. "Asrama sekolah Yati terbakaq, pi la tengok.." kata emak perlahan. Yati kakak aku nombor empat, merupakan salah seorang penghuni asrama puteri yang hangus dijilat api.

Tanpa berlengeh dan melepas lelah penat di sawah, ayah segera bermotosikal ke rumah Pak Tam di sebelah. Diajaknya Pak Tam yang berkereta ke kawasan asrama. Pak Tam yang masih mamai-mamai baru bangun tidur hanya diam tanpa jawapan.

Melihat Pak Tam yang tidak memberikan respon, ayah nekad bermotosikal ke kawasan asrama. Seketika kemudian ayah kembali ke rumah dengan berlumuran darah. Ayah terjatuh motor di persimpangan jalan. Emak kaget. Manakan dengan nasib anak yang belum diketahui, suami pula ditimpa kemalangan. Seketika kemudian muncul Pak Tam. "Aku tak cakap apa lagi, aku tak cakap pun tak mau pi!" kata Pak Tam menggeleng melihat keadaan ayah.

"Jom pi klinik" kata Pak Tam kepada ayah sebaik ayah memasuki keretanya. Ayah menggeleng, "asrama Yati" kata ayah tanpa menghiraukan keadaanya. Pak Tam memandu. Cuba jugak dia mengajak ayah supaya mendapatkan rawatan terlebih dahulu semasa perjalanan. Tetapi ayah tetap berkeras dengan keputusannya.

Tiba di perkarangan asrama, ayah terus hilang dalam lautan manusia tanpa sempat ditahan oleh Pak Tam. Ayah tercengang-cegang, matanya meliar mencari satu susuk tubuh anak perempuanya. Pak Tam yang lebih tenang dan rasional menuju ke papan kenyataan yang tertulis nama-nama pelajar yang terkorban. Pak Tam terserempak dengan Pak Teh yang lebih awal tiba di lokasi.

Ayah kembali ke perkarangan asrama bertemu Pak Tam dan Pak Teh. Sesusuk tubuh kecil muncul dari belakang Pak Teh. Yati, anak ayah. Melihat anak yang dikasihi selamat, ayah jatuh rebah. Baru ayah terasa sakit di badan sendiri akibat kemalangan tadi. Ayah dan Yati dibawa pulang. Kali ini, ayah bersetuju untuk mendapatkan rawatan.

Syukur kakak aku bukan salah seorang dari 27 orang pelajar yang terkorban.

***

Tanah perkuburan tersebut telah lama aku lewati dan tanpa sedar aku telah pun berada di atas lebuhraya.
Tak banyak kenangan aku bersama ayah.
Kadang aku rasa cemburu apabila mendengar cerita-cerita tentang ayah dari abang dan kakak.

Hanya 10 tahun ayah dipinjamkan kepada aku.
Ayah yang memujuk setiap rajuk dan duka.
Ayah yang mengejutkan aku dari tidur dengan mengusap wajahku.
Ayah yang hanya ketawa dengan setiap marahku.
Ayah yang sabar dengan setiap kenakalanku.

Ayah..

Bersama titis air mata rindu datangnya semangat.
Semangat untuk terus ke depan.
Satu hari nanti inshaAllah, akan ku temui lelaki yang dapat menerima aku.
Dan hebat seperti ayah.

Kuih Loyang

Aku perasan aku kuat.
Macam Kuih Bakul.
Liat,  kental,  padu.
Baling dinding pun boleh melantun-lantun.

Tapi aku sekadar Kuih Loyang.
Rapuh.

Kalau ada ukuran untuk tahap kesakitan yang boleh diterima oleh tubuh badan manusia,  macamana pula dengan hati?
Berapa endurance yang ia boleh terima sebelum mati.
Itupun kalau ia boleh mati.

Sehati Sejiwa

Hey guys!

Selamat menyambut hari kemerdekaan negara tercinta Malaysia yang ke-59 tahun. Yipeee!


Negara dah merdeka dari penjajah, kita entah bila nak bebas merdeka dari hutang piutang, hahaha.. Aku taknak tanya mengenai erti merdeka bagi korang. Aku yakin pembaca blog ni semua dah besar panjang. Dan aku jugak taknak mention betapa 'merdekanya' kita.

Pada suatu malam yang panas, aku ke mall untuk beli kasut jogging (ehem). Puas menjelajah dan meneliti, aku duduk di bangku untuk buat perbandingan. Tiba-tiba terdengar sorakan dan teriakkan yang kuat dari level bawah. Aku kaget, Tsunami kah? Maklumlah, Queensbay Mall memang dekat dengan laut. tapi rupanya pada malam keramat itu, Dato Lee Chong Wei telah mengalahkan musuh tradisinya, Lin Dan. Buat kali terakhir di pentas Olimpik.

Gadis di sebelah aku yang sejak tadi ralit menjilat Baskin Robbins buy 1 free 1 bangun dengan teruja sambil menarik tangan teman lelakinya untuk ke tingkat bawah. Aku juga turut serta meskipun tidak ditarik oleh sesiapa. Dan setibanya di sana, aku rasa sesuatu yang aneh. Something glowing inside me, warm. And I wish it could stay inside me forever.

Di hadapan mata aku orang ramai bertepuk dan bersorak di hadapan sebuah skrin, punching the air, laughing, hugging each others, huge grin pasted on every single face. Mereka gembira bukan sebagai Cina, Melayu, India dan lain-lain. Tapi mereka bersorak dan gembira sebagai satu warga Malaysia. 

I feel proud. 
Bibir aku tersenyum.
Mata aku bergenang. 
Aku pun berlalu pergi ke kedai kasut sebelum aku termenangis kat situ.
Hahah imej kena jaga beb.

Dan aku terfikir, ahli politik selalu melaungkan unity, bersatu-padu, tapi deep down aku rasa mereka bukan peduli. 

Sistem pecah dan perintah. Penah dengar?
Tak pernah? 


Apa sumbangan kita untuk negara selain cukai? 

Bumbung Kereta

Hey guys!

Minggu ni aku ada sebut nak tulis kisah best kan?

Well, I lied.


The unfortunate events of Zyra diteruskan lagi dengan kisah bumbung kereta. Sebelum tu aku nak tanya. Korang penah tak tertengok satu iklan di mana seorang gadis terlupa minum kopi/breakfast or something then tertinggal handbag atas bumbung kereta dan drive. Kemudian ada dua lelaki dalam lori hon dan cuba bagi isyarat but that girl just rolled her eyes sebab ingat lelaki tu semua nak menggatal.

Well, iklan tu ada point.
Tapi point nya pada aku bukan pasal breakfast, tapi:
Jangan.sesekali.letak.barang.atas.bumbung.kereta.

Sepanjang aku berkereta sendiri, baru dua kali aku letak barang atas bumbung kereta dan aku dah berazam takkan letak apa-apa lagi.

Kali pertama aku letak bekas air pagi hari bekerja. Aku rasa aku fumbling for keys or something then terus lupa pasal bekas air. Nasib baru berapa meter berjalan aku tersedar. Botol tu pun tak sempat nak jatuh lagi. Tapi kalau jatuh pun aku hanya perlu kena beli botol baru je, no big deal.

Tapi Khamis lepas, it might cost me my job.

Aku pergi letak kertas penting atas bumbung sebab ada sesuatu yang menyucuk pinggang aku dari dalam beg. Rupanya jarum jahit. Biasalah, beg perempuan 3 dimensi. Kemudian ambik kunci, masuk kereta, jalan dan terus ke jalan raya. Cermin sisi aku kerling dan ternampaklah kertas putih berterbangan di udara.. eh macam kenal.

Aku bagi signal dan berenti tepi jalan secara drastik sambil berdoa jangan lah ada yang hilang atau digilis tayar lori yang basah. Nasib menyebelahi aku bila takde kereta kat belakang. Kelihatan sorang Chinese guy tengah pungut kertas aku. Maka terjadilah scene tipikal drama Melayu kami saling pungut kertas yang bertaburan di atas jalan.


Dalam sibuk nak matey pun sempat lagi berdrama kejap.


Dah macam orang Jepun aku berterima kasih tak berenti sambil bongkok badan dan angguk angguk.
Oh ada jugak lelaki melayu datang tolong.
Tolong tengok dan tolong cakap: "Nasib baik takda kereta!"

Terima kasih ya Allah for sending me that Chinese guy and for amazingly clear traffic at that particular time.


Fokus Z, fokus! 

Menjadi MacGyver

Hey guys!

Minggu lepas ada dua peristiwa berlaku kat aku. Satu best. Satu lagi tak best. Entri kali ni, biar aku cerita pasal yang tak best dulu. Yang best simpan kemudian.

Di suatu senja yang hening, aku ke bawah untuk mengisi bekalan air sejuk. Usai mengisi air dan setibanya aku ke pintu bilik, aku dapati ia.. berkunci. Entah syaiton apa yang menghasut sampaikan minda separa sedar aku menekan kunci tombol pintu sebelum keluar tadi.



Semua harta benda aku dalam bilik. Dan pada waktu kejadian aku hanyalah berkemban tuala, literally sehelai sepinggang. Aku ada simpan kunci spare bilik. Dalam kereta. Kereta berkunci. Kunci kereta ada di dalam bilik. Genius betul seorang Zyra kan? Aku berfikir-fikir. Mungkinkah aku lupa lock kereta harini? Tak mungkin! Masih jelas terngiang bunyi beep waktu aku masuk ke rumah tadi. Jalan penyelesaian yang aku nampak hanya dua; pecahkan pintu bilik, atau pecahkan pintu kereta. 

Aku rasa korang pun boleh agak cara mana yang aku pilih. Lesung batu di dapur aku capai dan tombol pintu aku ketuk dengan penuh semangat yang padu disertakan bersama perasaan marah, kecewa dan sedih. Berkemban sambil pecahkan pintu dengan menggunakan lesung, what a dramatic heroic scene..

Rupanya nak menjahanamkan harta benda yang tak rosak ni bukanlah satu kerja mudah. Salah ketuk, langsung tak boleh bukak pintu kalau sisa tombol melekat ke dalam lubang. Ahhh.. its hard to explain. Selepas beberapa titik keringat yang menghampiri ke titisan air mata kemudian, akhirnya pintu dapat dibukak dengan bantuan sebilah gunting dapur.

Bukan masanya untuk berasa lega dan berkuak lentang atas katil, baju aku sarung, kunci aku ambik dan perlu berjalan lekas ke kedai hardware berhampiran. Kenapa tergesa-gesa bagai tiada hari esok? Sebab aku taknak housemate mulut mak nenek sedar kejadian yang menimpa aku senja itu, hahahah. Nasib aku baik sebab kedai hardware masih terbukak pintu kecik, hampir tutup. RM15 harga yang perlu aku bayar untuk kecuaian diri yang tak munasabah. Tombol aku tukar sendiri dengan jayanya. Tak sia-sia waktu kecik dulu aku tonton cerita MacGyver, hahaha!

Moralnya di sini, aku nak sarankan kepada para gadis. Hidup seorang diri, jauh dari keluarga yang mengasihi, belajarlah hidup berdikari. Kalau aku panggil tukang kunci, rasanya bukan setakat RM15 yang kena keluar. Dan moral kedua, haruslah jangan cuai. Sebenarnya kakak housemate aku dah penah pesan, simpan kunci spare di tempat sulit. Sebab memang pernah terjadi kes macam aku. Tapi setahun berlalu, tempat sulit masih tak ketemu, so what to do? Hahahaha.. alasan.

Tapi takpe, selepas selesai pasang tombol baru, aku terus simpan satu kunci spare di satu tempat yang hanya peminat tegar Detektif Conan je yang dapat cari.


I need to learn Alohomora Charm 

Tagged: Superpower

Hey guys!

Bagi menyahut seruan Daygoon dalam entri Tag: Superpower, maka terhasillah entri angan-angan Mat Jenin pada hari ini. Korang jangan nak tipulah bila lepas menonton cerita superhero takde berangan nak ada kuasa super jugak. Atau korang berangan nak jadi villain?

Sebagai seorang yang agak vigilante macam Batman, aku mestilah nakkan kuasa yang boleh melawan penjenayah. Tapi bila aku fikirkan semula, why bother to fight those scums when I can.. make them destroy themselves? *evil grin* Ya tuan dan puan, kuasa super pilihan aku adalah kebolehan mengawal minda orang lain. Mind Control. Pada mulanya aku nak pilih kuasa Time Control, tapi complicated sangat lagipun apalah guna kuasa mengawal masa sekiranya hanya untuk menambah dosa #deep

Perlukan dua belah mata untuk hasil kuasa yang optimum dan menyeluruh.


Anyway, dengan kuasa ini, aku boleh buat perompak tembak diri sendiri, penyamun Wan Maimunah samun diri sendiri, pembuli membuli diri sendiri, perogol merogol diri sendiri.. err sorry, I got carried away. Berbalik kepada kuasa super aku. Dengan kuasa mengawal minda, aku boleh buat mak cik cafe bagi aku teh O suam dan bukan teh O panas menggelegak neraka jahanam, aku boleh buat pemandu yang tak bagi signal diserang rasa bersalah dan tak lalu makan, and I can make our corrupt politicians 'see some sense'..

Senang cakap, aku boleh punish semua assholes di muka bumi tanpa menggunakan kekerasan yang zahir. Tau tau je dah insaf. Tau tau je dah serah diri ke balai polis terdekat. Tau tau je dah letak jawatan..

Oh, dan aku taknak kontrol minda orang melalui eye-contact. Hell no, people nowadays are hopeless in making eye-contact. Kuasa super aku boleh dilaksanakan dengan hanya melihat manusia tersebut sambil aku fokuskan apa yang aku nak diorang buat (sounds absurd? Biarlah aku nak berangan!). Takde percikan halilintar atau elektrik yang keluar, kuasa aku berlaku tanpa disedari sesiapa, seterusnya mengelakkan aku dari diancam bahaya. Gitu.

Aku sebenarnya suka jugak kuasa teleport macam Day sebab aku suka berjalan-jalan ke seluruh dunia tanpa arah tujuan dan secara percuma. Tapi, dengan kuasa super aku ni pun aku masih boleh pergi ke mana saja aku nak. Macamana? Dengan.. mengawal minda Day. Muahahaha! Awww just kidding, I will not use my superpower around my love ones *cross fingers*

Baik, aku ada satu soalan cepukcemas. 
Menurut hemat korang, aku guna kuasa ke tak dalam situasi di atas?

Seronok kalau aku berada bersama-sama geng yang tahu aku ada kuasa ni. Sebab diorang akan rasa was-was dan sangsi sama ada aku sedang messed-up with their mind or not. Muakaka.. Tapi, nanti aku kena pulau pula, sobs.

Okaaay, lets do some reality check. With great power comes greatest responsibility. Dengan mempunyai kuasa sebegitu bolehkah aku menahan diri dari mengawal minda billionaires seluruh dunia? Am I able to control myself from sending my most hated person(s) to the asylum? Bhahahah! Guys, you better pray I'm not somehow accidentally have this kind of power.

Tapi tulah, tak powernya sebab aku bukan kalis peluru. Kena tembak, mati jugak. Tapi itulah realiti kehidupan, lambat laun akan mati jua #tetiba 

Dan aku dengan ini nak tag Lee-kun! Sambutlah tag aku ni dengan penuh kasih sayang UvU

Berangan itu seronok kerana ia percuma 

Miracles Happen

Hey guys!

Aku rasa aku lebih baik diam dan count my blessings instead of ranting tentang ketidakcukupan dalam hidup.

Minggu lepas aku sibuk macam first lady. Banyak betul deadline nak kena kejar. Dalam pada celah kesibukan tu, memerlukan pulak untuk aku selesaikan satu kes terpencil. Terpencil tapi penting. Aku perlu sampai ke satu destinasi tu dalam masa kurang dari setengah jam. Kurang dari setengah jam, pada waktu puncak, di.. Penang Darul Traffic Jam? Satu keajaiban jika itu berlaku. Sebelum mulakan perjalanan, aku berdoa dalam hati "Ya Allah kau permudahakanlah urusan duniawi ku ini".

Dan keajaiban memang berlaku. 
Aku sampai seminit awal. 
Tetiba hati rasa sebak.
Sungguh Allah sentiasa ada. Manusia je yang kadang berlagak taknak meminta.

Dalam minggu yang sama. Ditakdirkan aku terlupa bawak purse ke ofis. Entah berapa ekor semut yang aku telan sampai lupa nak masukkan purse dalam beg lepas guna malam sebelumnya. Nak beli sarapan baru aku sedar. Mujur belum ambik lagi makanan. Aku pun berlalu ke ofis dengan perut yang berdendang lagu akustik. Sampai di ofis diam diam aku korek beg, jumpa syiling berjumlah RM1.70. 

Jadi aku merancang-rancang apa yang boleh dibeli dengan RM1.70. Perut memprotes inginkan nasik. Nasik lemak mungkin dapat. Perut memprotes lagi nak nasik berlauk, esok! Hahahaha. Aku termenung di depan skrin komputer sambil tangan mengorek-ngorek perut beg. Tetiba tangan aku terasa seperti menyentuh kertas bertekstur duit. Dan alangkah bahagianya bila mendapati ia merupakan note RM20. yang terselit di celah poket beg.

Aku harap jumpa RM1 je, tapi RM20 Dia bagi.

Terus aku tersedar dari lamunan yang panjang. Selama ni aku mencari/meminta sesuatu yang 'besar'. Tanpa aku sedar sesuatu yang 'kecil' yang sentiasa berlaku di sekeliling. Z, please counting your blessings instead of your problems.


Maka, nikmat Tuhanmu yang mana lagi yang sedang engkau dustakan wahai Z? 

Jejaka Kelawar

Hey guys..

Aku tak berapa okay. Sebab tu takde exclamation mark lepas 'guys' di atas. Load of things happen bagai tiada hari esok. Rasa macam nak gedebuk jatuh rebah. I'm physically and mentally exhausted.

Okay lupakan pasal riwayat hidup aku and let me rant little. Aku ada projek yang due datenya bulan sembilan. Rasa lambat lagi bukan? Tak. Tak lambat dah. Sekarang ni pejam celik je dah sebulan. Jujurnya aku sampai takut nak celik mata. Belum lagi ambil kira mood melukis yang dah macam mati pucuk.

Macam biasalah, bila under pressure otak takleh function dengan betul. Instead of siapkan kerja, aku habiskan masa menonton movies and eating junks. Lepas satu, satu. Dan semalam aku marathon tiga movies sekali harung.

Trilogi Batman arahan Christopher Nolan. Tak pernah jemu walau banyak kali ulang tayang. I'll give anything to see a fourth movie directed by him. 

Oh dan sebelum tu aku ada tertengok filem Batman Returns (1992) di Astro. Tak sangka betul, after all these years, the sight of the Penguin still terrifies me. Sungguh, villain yang paling aku takuti adalah Penguin. Hahahaha, cis tak cool langsung.

Some of you might be wondering, dalam banyak-banyak adiwira kenapa Batman yang bertakhta di hati? Lelaki mesti cakap sebab dia kaya, perempuan mesti cakap sebab dia kaya, dan kacak. Bla bla bla. Tapi biar aku dan orang yang betul kenal aku je tau kenapa aku suka Batman.

And I have been thinking. There are about 66 billionaires age under 40 years old enlisted by Forbes. But none of those suckers are thinking of becoming a Batman. Yea yea a true hero did not need a cape or a mask or whatever.

Ini aku. Hahahaha pardon my wild imagination. Tapi masa tudung bawal dull satin tu melibas-libas ditiup angin, it sure felt like a cape.


Stay strong, Z  

Seminggu Berhari Raya

Hey guys!

Masih dalam mood raya raya lagi. Macamana dengan raya korang, adakah mencapai expectation? Aku tanya sebab memang aku ada expectation untuk raya yang lepas tapi as always: expectation takkan selari dengan realiti.

Anyway, I am a simple girl with simple needs menjelang raya: kasih sayang, ketupat rendang, biskut Y. Mari aku ceritakan serba sikit tentang tiga perkara berikut kat sini.

Kasih sayang. Dah tetua bangka ni memanglah takleh nak manja-manja macam kecik-kecik dulu lagi. Tapi kasih sayang sesama saudara tu masih lagi terasa. Sekarang turn aku pulak menunjukkan kasih sayang dekat anak-anak buah dengan mencium dan menggomol mereka bertalu-talu, hahaha.

Aku harap mereka faham apa yang aku cuba nak sampaikan, hahahaha. Er. Untuk yang remaja takkanlah aku nak menggomol lagi, karang viral pulak. Lalu aku tunjukkan kasih sayang dengan bergurau. Kot. Hahahah nasib korang lah dapat Mak Su macam aku.

Ketupat rendang. Tahun ni kerja-kerja merendang jatuh kepada kakak aku, hahahaah sapa suruh dia beraya kat Kedah tahun ni. Namun itu tak bermakna aku tak buat kerja. Kerja macam potong ekor ketupat, masak sambal daging, umm, apa lagi yek. Adalah banyak lagi, takkan aku senaraikan semua, wahaha.

Tapi tahun ni aku tak berapa nak merasa sangat rendang kat rumah orang sebab: tak dihidang, tak buat rendang tapi pencicah ketupat yang lain, aku terlalu 'penuh' untuk mencicip rendang mereka, wahaha. Aku tak puas hati. Aku rasa kurang sangat makan tupat rendang raya kali ni.

Biskut Y. Aku tak tahu kat tempat korang sebut nama biskut ni sebagai apa, ataupun kat tempat korang tak penah wujud biskut ni. Yang pasti aku sangat sukakan beliau. Dulu kini dan selamanya selain Samperit. Tapi Samperit tak susah nak dapat. Kebanyakkan rumah masih mampu hidangkan Samperit.

Gambar ikhsan Bzeecake 

Tapi biskut Y pada zaman sekarang ni dah di kira rare & collectibles sangat. Raya tahun ni aku tak jumpa langsung biskut Y di mana-mana rumah hatta kedai biskut sekalipun. Tapi hari terakhir beraya kat kampung aku telah menjumpainya! Fuh dia punya feeling tu macam jumpak jodoh.



Maka, lengkaplah raya aku.

Walaupun raya tahun makin rasa tak best. Sebab masa cepat sangat, baru sudah makan ketupat rendang dah pun petang raya. Apa pun tak boleh.

Mari puasa enam 

 
Copyright©ZyraRoxx Inc.
2012-2015 All Rights Reserved
Protected by Copyscape